Friday, April 19, 2019
Home Music MANOWAR Biografi

MANOWAR Biografi

6
0

 

Photo Lineup

MANOWAR is a heavy metal band from the city of Auburn, New York, United States. MANOWAR was  founded by bassist Joey DeMaio and Ross “The Boss” Friedman  in 1980.  At that time Joey DeMaio worked as a tech / pyrotechnic bass for BLACK SABBATH, and Ross Friedmanhimself a former guitarist from MANITOBA, THE DICTATORS, BRAIN SURGEONS, FABIENNE SHINE, SHAKIN ‘STREET. This meeting brought their awareness that they had the same ideas and ideas about rock music.

At the end of the tour with BLACK SABBATH,  Joey DeMaio and Ross Friedman   met again to discuss the formation of the band. After they both agreed to form a band, they decided to look for a vocalist. Joey DeMaio  has a former school friend named Eric Adams who has the nickname “human with skin lungs”, who will fill the vocalist’s position. while their drummer was manned by Carl Canedy, who was originally the drummer of THE RODS band  also a producer of heavy metal band, OVERKILL, in 1985 on his debut album, “Feel The Fire”.

Then MANOWAR  started playing music at small gigs and at various clubs. A few months after its founding, MANOWAR  first wrote songs and began looking for initial contracts of collaboration with record companies that allowed the group to show their demo in 1981, a demo known as “1981 Demo ″. After the publication of the demo, Carl Canedy  experienced stress because his mind and energy were used continuously, Carl Canedy  decided to leave the band and was soon replaced by Donnie Hamzik. Thanks to the excellent quality of the demonstration shown, MANOWAR  managed to get a recording contract with the Liberty Records label.Understanding the group’s great potential, the record company put pressure on MANOWAR  to produce a number of songs in a short time for their debut album.

Photo Lineup

In 1982, this debut album was released under the title “Battle Hymns”. The album was well received by rock music lovers and music critics, they were impressed by the very strong and aggressive sound, as well as by the lyrics and a fairly high range of vocals from Eric Adams. For some of the songs on this album, especially the song titled ‘Dark Avenger’, at that time MANOWAR  had the opportunity to collaborate with famous actor and director Orson Welles in the role of the narrator. On the second album “Into Glory Ride” (1983), MANOWAR was  involved in their first tour. Next  MANOWAR collaborated with Ted Nugenta hard rocker, but their collaboration only lasted a few months because according to the interpretation of Joey DeMaio  and his friends, Ted Nugent  considered MANOWAR  “stealing scenes with a strong life and becoming a fighter”.

MANOWAR  then decided to make a short tour of their own and all arrangements had been made in a few weeks by their manager. In line with their short tour, MANOWAR  gained fame in the United States and also began to get the first welcome from their fans in Europe, especially in the United Kingdom and in Germany. At the end of the tour series, Donnie Hamzik  felt his energy was constantly depressed from various shows, and decided to leave the band and was replaced by a young generation, namely Scott Columbus  , stainless steel (ordinary drummers will not survive in an aggressive style). Then the contract for their studio album “Into Glory Ride” was signed. But in 1982MANOWAR  decided to leave Liberty Records because of their lack of distribution from their first album on the European continent and holding the label Music for Nations.

in 1983, MANOWAR  released an EP titled “Defender”. As the main eponymous track, MANOWARcollaborated with director Orson Welles.  Their new Abum was very well received by rock music lovers and is still considered by many music critics for the future as a well-known band and big band. Their new album contains several innovative features, both in style and sound, and caused a large increase in the number of fans, especially in the United Kingdom, where they planned a long tour but were canceled due to problems in their “manager”. To make up for that, MANOWARannounced an apology for the failure of their UK tour, and decided to make a studio album dedicated to their fans in the United Kingdom. The album was released in early 1984 with the title “Hail to England”, which was recorded in just six days, making this album one of the most famous albums for metal music lovers, of course.

Furthermore, MANOWAR  began a promotional tour called Spectacle of Might. Initially  MANOWAR as a support band for MERCYFUL FATE. But the enthusiasm shown by the audience for MANOWAR along the way, the tour committee finally put the group led by Joey DeMaio in the main slot of the concert. With such a large audience response, MANOWAR  immediately returned to the recording studio by leaving the Music For Nation label , they signed for the new label Ten Records. In just ten months after the album “Hail to England” was released, they released their studio album “Sign of the Hammer” (1984). This album presents changes in rhythm, with highly technical tracks that are characterized by speed, such as news, as eponymous. That made success in the sale of a new album that allowed the band to start a world tour for two years, and noted an increasing number of spectators everywhere. At the end of this long trip, in 1986 MANOWAR took a  break from various activities.Photo LineupIn 1987, MANOWAR again got a new problem with their label, then they decided to make another change and establish a main contract with the label Atlantic Records. After changing the label,MANOWAR was  able to bring out the problems in the same year and produced a new record, the studio album “Fighting the World” which was released together with a new label, was able to be managed well in promoting and distributing to the whole world. Through this publication, MANOWAR made a leap further increasing the number of their fans in Europe and making MANOWAR  one of the most loved metal bands. In this album, however, it was the first to accept bad criticism due to lack of originality in using mythological themes.

In 1988, MANOWAR  released the studio album “Kings of Metal”. Songs such as ‘Heart of Steel’, ‘Kings of Metal’ and ‘Hail and Kill’ have become hit songs for fans and are regularly displayed at every concert. “Kings of Metal” is MANOWAR’s highest-selling album. Despite success in sales, the album attracted more criticism, mainly referring to the song lyrics entitled ‘Pleasure Slave’ and ‘Blood of the Kings’. The first song was directed at women, while the second song seemed to be considered by some as a tribute to the Nazis because there was a line mark like “back to the glory of Germany” (back to German glory). MANOWAR stated several times that it was only a tribute to their fans in Germany. The eagle symbol from MANOWAR  itself is seen by some critics as a Nazi symbol, because of the striking similarity of eagles on the cover of the album “Battle Hymns” with a large eagle statue used by the Nazis during a demonstration in Nuremberg Germany.

But the band managed to steal admiration for Richard Wagner (Heavy Metal songwriter, but also fundamental to modern music innovators), and denied some critics’ opinions. Ignoring criticism, in mid-1989,  MANOWAR  began touring the world again, for a period of about three years in almost all European countries. During the tour, Ross Friedman  announced his resignation and decided to devote himself to a solo project from the blues rock. His replacement was David Shankle, a musician who was chosen by the band members after an audition was held among around 150 potential replacements. In the same year,  Scott Columbus also left the band on the grounds to take care of her child who suffered from leukemia. Scott Columbus himself chose as his successor, Kenny Earl Edwards , nicknamed (Rhino).

In 1992, MANOWAR  released a new studio album titled “The Triumph of Steel”. MANOWAR  gained some success, especially fame because of a song with a duration of not less than 28:37 entitled ‘Achilles, Agony and Ecstasy’ in eight parts, which was inspired by the events of the Iliad and the Achilles hero. After this release, MANOWAR  continued to tour the world for two years. At the end of the tour, their contract period with Atlantic Records had expired, a moment later they signed a contract with Geffen Records label.

In 1993, guitarist David Shankle left the band to form his own group, and was replaced by Karl Logan,  when he met Joey DeMaio during a meeting with fellow big-motorcycle fans. In 1994, MANOWAR  released their first compilation album called “The Hell of Steel”, the first compilation album to reap the great success of this group. And in 1996, after four years of waiting, produced a new studio album called “Louder Than Hell”. Despite good sales and fame achieved by a number of songs such as ‘Brothers of Metal’, ‘Courage’ and ‘Number One’, this album has long been criticized for its simple style of arrangement. The biggest challenge came from Andre Matos,the former band ANGRA singer , claimed in a magazine, the album “Louder Than Hell” was so bad that it could be called “metal for kids” (a metal song for children).Photo LineupIn 1997, MANOWAR  began a long tour together with the release of the “Antology” compilation album through the Connoisseur Records label, and the first live CD album “Hell on Wheels” through  BMG International  which contained all the most popular MANOWAR songs . Don’t have time to record a new studio album because of an ongoing promotional tour, MANOWAR published several books, and also the second live album “Hell on Wheels – Live”, the first DVD from the series “Hell on Earth”. In 2002, six years after the last studio album, “The Triumph of Steel”, and a long distance between  MANOWAR and not releasing albums, caused some criticism. The first illustrates that MANOWAR is  in a crisis of inspiration, caused by a lack of new ideas and interpretations by their members about the role of “true metalheads”, but quite a lot of disk copies, proving that MANOWAR fans haven’t forgotten their hero. From that spirit came the next studio album “Warriors of the World” presented with a rather new sound in style, but maintaining energy and power. The most famous tracks from the album are ‘Warriors of the World United’, ‘House of Death’ and ‘Call to Arms’, next to the Puccini area ‘Nessun Dorma’, in honor of Italian fans and sung for the first time at a concert in Milan.

In 2003, bassist  Joey DeMaio founded his own record label, Magic Circle Music,  a special label created to suit the needs of MANOWAR and other bands of similar genres. In 2005 MANOWARcompleted a long and tiring tour, then MANOWAR released a demo “King of Kings – The Ascension”. Through  Magic Circle Music also released “The Sons of Odin” and the DVD concert “The Day The Earth Shook”, “The Absolute Power”, with footage taken during participation in the Earthshaker Fest 2005 . In 2007,  MANOWAR released the album “Gods of War” through Magic Circle Music.In 2008 they made an event in Kavarna, Bulgaria by holding the world record for the longest Heavy Metal event, 4 hours 23 minutes,  by playing a few bonus songs and the total concert time was 5 hours.  After showing many concerts in Europe, including a concert that spanned a two-night trip.

With the support of fans who are so fanatical throughout the world reflected in their live shows. For example, fans from more than 40 countries travel far just to celebrate the Magic Circle Festival in Germany. As a tribute to those who are loyal, MANOWAR released an EP entitled “Thunder in the Sky” released in 2009, consisting of two discs, the first CD list of ordinary tracks, the second CD of the song “father” for the first time in world Heavy Metal music history in record in fifteen languages.

On June 1, 2010, Classic Rock magazine interviewed drummer Scott Columbus who said he was no longer with MANOWAR  since April 2008, official statements were also uploaded on the MANOWAR website He also said that the statement made at that time was only a period of rest in 1990 and 2008 for reasons of having an illness and personal problem, but according to Scott Columbus  it was largely incorrect and made without his knowledge. Later that year, on October 15, 2010 Joey DeMaio announced on Facebook that Donnie Hamzik was officially back as a member of MANOWAR after 26 years of absence. Less than a year later on April 4, 2011, Scott Columbus died at the age of 54. The cause of death has not yet been confirmed.

On November 26, 2010, MANOWAR  released the album “Battle Hymns MMXI” which was a re-recording of their 1982 debut album, “Battle Hymns”. With the narration of Sir Christopher Lee and with the Special edition in the album featuring 4 live songs from The Battle Hymns Leg-1 Tourreleased on July 26, 2011. On July 21, 2011, MANOWAR  toured England for the first time in 16 years in November in Battle Hymns 2011 Overall tour . MANOWAR released a new studio album “The Lord of Steel”, released worldwide on June 16, 2012 exclusively on iTunes and online stores. The song ‘El Gringo’ from this album has been featured as part of the soundtrack for the film El Gringo.

On February 7, 2014, MANOWAR  re-released the album “Kings Of Metal MMXIV”, Brian Blessedagain performed the narration in the title ‘Warrior’. As in the re-recording of the album “Battle Hymns MMXI”, this album “Kings Of Metal MMXIV” in its cultivation uses modern technology. And the launch of the album was accompanied by their tour which began in Chicago, United States in 2014.

During their impressive careers, they have left traces in the Heavy Metal genre thanks to their unique combinations and expertise and distinctive songs. With unrivaled confidence, perseverance, and the courage to pursue without blinking in their own way, it can give individual courage and enthusiasm to the fans.

Rock or metal bands have the right to think they have the biggest fans, but how many of the fans adorn their bodies with tattoos and band logos?

How many will travel from the farthest corners of the planet just to see one show?

Only MANOWAR,  which has the biggest fan groups of the  Army of Immortals and Manowarriors around the world, stands beside them and celebrates important values ​​in life: Loyalty, Honor, Friendship, Brotherhood, Perseverance, Belief and Courage to be honest with oneself. Every moment of your life!Timeline

Note :
*  Manowar is the first metal band that has included sword stories & witchcraft, both lyrics and on their album covers.
* The first metal band to collaborate with Orson Welles.
* The first metal band, which recorded with an orchestra group.
 The first metal band, which designed the power of speaker and guitar sound.
 The first metal band, recorded in Dolby 5.1 and became a spokesperson for SACD (Super Audio Compact Disc).
*  Gets the nickname “The loudest band in the world” (their record has been broken on three separate occasions).
*Received many gold and platinum awards and completed various tours with an average audience of 10,000 to 50,000 seats (always sold out).
*  The first metal band, recording songs in more than 15 different languages ​​(and will continue to grow).

Logo

Leave a Reply

  • Ind.Translt ———————-

Biografi MANOWAR

Photo Lineup

MANOWAR adalah band beraliran heavy metal yang berasal dari kota Auburn, New York, Amerika Serikat. MANOWAR didirikan oleh sang bassis Joey DeMaio dan Ross “The Boss” Friedman pada tahun 1980. Pada saat itu Joey DeMaio bekerja sebagai bass tech / piroteknik untuk band BLACK SABBATH, dan Ross Friedman sendiri mantan gitaris dari MANITOBA, THE DICTATORS, BRAIN SURGEONS, FABIENNE SHINE, SHAKIN’ STREET. Pertemuan ini dibawa kesadaran mereka bahwa mereka memiliki gagasan dan ide yang sama tentang musik rock.

Pada akhir tur dengan BLACK SABBATH, Joey DeMaio dan Ross Friedman  bertemu kembali untuk membahas pembentukan band. Setelah mereka berdua sepakat untuk membentuk sebuah band, mereka memutuskan untuk mencari vocalis. Joey DeMaio memiliki mantan teman sekolah yang bernama Eric Adams yang punya julukan “manusia dengan paru-paru kulit”, yang akan mengisi posisi vokalis. sedangkan drummer mereka diawaki oleh Carl Canedy, yang semula drummer dari band THE RODS juga seorang produser band heavy metal, OVERKILL, tahun 1985 pada debut album, “Feel The Fire”.

Kemudian MANOWAR memulai bermain musik di gigs-gigs kecil dan di berbagai klub. Beberapa bulan setelah berdirinya, MANOWAR pertama kali menulis lagu dan memulai untuk mencari kontrak awal kerjasama dengan perusahaan rekaman yang memungkinkan kelompok ini untuk menunjukkan demo mereka pada tahun 1981, sebuah demo yang dikenal sebagai “Demo 1981″. Setelah publikasi demo, Carl Canedy mengalami stres karena pikiran dan tenaga terpakai terus menerus, Carl Canedy memutuskan keluar dari band dan segera digantikan oleh Donnie Hamzik. Berkat kualitas yang sangat baik dari demo yang di tunjukkan, MANOWAR berhasil mendapatkan kontrak rekaman dengan label Liberty Records. Memahami potensi besar kelompok itu, perusahaan rekaman memberikan tekanan pada MANOWAR untuk menghasilkan sejumlah lagu dalam waktu yang singkat untuk sebuah album debut mereka.

Photo Lineup

Pada 1982, album debut ini dirilis dengan judul “Battle Hymns”. Album ini diterima dengan baik oleh pecinta musik rock dan kritikus musik, mereka terkesan oleh suara yang sangat kuat dan agresif, maupun oleh lirik dan jangkauan yang cukup tinggi dari vokal Eric Adams. Untuk beberapa lagu di album ini khususnya lagu berjudul ‘Dark Avenger’, pada saat itu MANOWAR memiliki kesempatan untuk berkolaborasi dengan aktor terkenal dan sutradara Orson Welles dalam peran naratornya. Pada album kedua “Into Glory Ride” (1983), MANOWAR terlibat dalam tur pertama mereka. Selanjutnya MANOWAR berkolaborasi dengan Ted Nugent seorang rocker aliran keras, tapi kolaborasi mereka hanya berlangsung beberapa bulan karena menurut penafsiran Joey DeMaio dan teman-temannya, Ted Nugent menganggap bahwa MANOWAR “mencuri adegan dengan hidup yang kuat serta menjadi petarung”.

MANOWAR kemudian memutuskan untuk membuat sebuah tur pendek sendiri dan semua pengaturan telah dilakukan dalam beberapa minggu oleh manajer mereka. Sejalan kemudian melalui tur pendek mereka, MANOWAR memperoleh ketenaran di Amerika Serikat dan juga mulai mendapatkan sambutan yang pertama kali dari penggemar mereka di Eropa, khususnya di Britania Raya dan di Jerman. Pada akhir rangkaian tur, Donnie Hamzik merasa tenaganya terus menerus tertekan dari berbagai acara pertunjukan, dan memutuskan untuk meninggalkan band dan digantikan oleh generasi muda yaitu Scott Columbus yang stainless steel (drummer yang biasa tidak akan bertahan dengan gaya agresif). Lalu kontrak untuk album studio “Into Glory Ride” mereka tandatangani. Namun pada 1982 MANOWAR memutuskan untuk meninggalkan Liberty Recordskarena distribusi mereka yang kurang dari album pertama mereka di benua Eropa dan menggandeng label Music for Nations.

pada 1983, MANOWAR merilis EP dengan judul “Defender”. Sebagai jalur utama lagu eponymous, MANOWAR berkolaborasi dengan sutradara Orson Welles. Abum baru mereka di terima sangat baik oleh para pecinta musik rock dan masih diperhitungkan oleh banyak kritikus musik untuk masa kedepan sebagai band terkenal dan band besar. Album baru mereka berisi beberapa fitur inovatif, baik dalam gaya dan suara, dan menyebabkan peningkatan yang besar dalam jumlah penggemar, khususnya di Britania Raya, dimana mereka merencanakan tur panjang akan tetapi dibatalkan karena masalah dalam “manajer” mereka. Untuk menebus itu, MANOWAR mengumumkan permintaan maaf atas kegagalan tur Inggris mereka, dan memutuskan untuk membuat satu album studio yang di dedikasikan untuk fans mereka di Britania Raya. Album ini dirilis pada awal 1984 dengan judul “Hail to England”, yang terekam hanya dalam waktu enam hari, menjadikan album ini menjadi salah satu album yang paling terkenal bagi pecinta musik metal tentunya.

Selanjutnya, MANOWAR mulai tur promosi yang disebut Spectacle of Might. Awalnya MANOWAR sebagai band pendukung untuk MERCYFUL FATE. Tetapi antusiasme yang ditunjukkan oleh penonton untuk MANOWAR di sepanjang jalan, panitia tur akhirnya menempatkan kelompok yang dipimpin oleh Joey DeMaio ini masuk dalam slot utama konser. Dengan respon penonton yang begitu besar, MANOWAR segera kembali ke studio rekaman dengan meninggalkan label Music For Nation, mereka menandatangani untuk label baru Ten Records. Hanya dalam waktu sepuluh bulan setelah album “Hail to England” dirilis, mereka merilis album studio “Sign of the Hammer” (1984). Album ini menyajikan perubahan dalam irama, dengan trek yang sangat teknis yang ditandai dengan kecepatan, seperti wiracerita, sebagai eponymous. Itu menjadikan keberhasilan dalam penjualan album baru yang memungkinkan band untuk memulai tur dunia selama dua tahun, dan mencatat penambahan jumlah penonton di mana-mana. Pada akhir perjalanan panjang ini, tahun 1986 MANOWAR istirahat dari berbagai aktifitas.Photo LineupPada 1987, MANOWAR lagi-lagi mendapat masalah baru dengan label mereka, kemudian mereka memutuskan untuk membuat perubahan lain dan menjalin kontrak utama dengan label Atlantic Records. Setelah perubahan label, MANOWAR mampu membawa keluar dari masalah pada tahun yang sama dan membuahkan rekor baru, album studio “Fighting the World” yang dirilis bersama dengan label baru, mampu di kelola dengan baik dalam mempromosikan dan mendistribusikan ke seluruh dunia. Melalui publikasi ini, MANOWAR membuat lompatan lebih jauh meningkatkan jumlah fans mereka di Eropa dan membuat MANOWAR menjadi salah satu band Metal yang paling banyak di gemari. Dalam album ini, bagaimanapun, adalah yang pertama menerima kritik buruk karena kurangnya orisinalitas dalam menggunakan tema mitologis.

Pada 1988, MANOWAR merilis album studio “Kings of Metal”. Lagu-lagu seperti ‘Heart of Steel’, ‘Kings of Metal’ dan ‘Hail and Kill’ menjadi lagu hit untuk para penggemar dan ditampilkan secara rutin dalam setiap konser. “Kings of Metal” adalah album dengan penjualan tertinggi MANOWAR.Meskipun sukses dalam penjualan, album ini menarik lebih banyak kritik, terutama mengacu pada lirik lagu yang berjudul ‘Pleasure Slave’ (Kesenangan budak) dan ‘Blood of the Kings’ (Darah para Raja). Lagu pertama di tujukan pada kaum wanita, sedangkan lagu yang kedua tampaknya beberapa orang menganggap sebagai penghargaan kepada kaum Nazi karena terdapat tanda garis seperti “back to the glory of Germany” (kembali ke kemuliaan Jerman). MANOWAR menyatakan beberapa kali bahwa itu hanya sebuah penghormatan kepada fans mereka di Jerman. Lambang elang dariMANOWAR itu sendiri dipandang oleh beberapa kritikus sebagai simbol Nazi, karena kesamaan mencolok elang di sampul album “Battle Hymns” dengan patung elang besar digunakan oleh Nazi pada saat demonstrasi di Nuremberg Jerman.

Namun band ini berhasil mencuri kekaguman bagi Richard Wagner (pencipta lagu Heavy Metal, tapi juga mendasar pada inovator musik modern), dan membantah beberapa pendapat kritikus. Dengan mengabaikan kritik, pada pertengahan tahun 1989, MANOWAR memulai lagi tur dunia, untuk jangka waktu sekitar tiga tahun di hampir semua negara Eropa. Selama tur itu, Ross Friedman mengumumkan pengunduran diri dan memutuskan untuk mengabdikan diri dalam sebuah proyek solo dari blues rock. Penggantinya adalah David Shankle, seorang musisi yang dipilih oleh anggota band setelah dilakukan audisi di antara sekitar 150 calon pengganti. Di tahun yang sama, Scott Columbus juga meninggalkan band dengan alasan untuk mengurus anaknya yang menderita leukemia. Scott Columbus sendiri memilih sebagai penggantinya yaitu Kenny Earl Edwards yang di juluki (Rhino).

Pada 1992, MANOWAR merilis album studio baru berjudul “The Triumph of Steel”. MANOWAR mendapatkan beberapa keberhasilan terutama ketenaran karena adanya sebuah lagu dengan durasi waktu tidak kurang dari 28:37 berjudul ‘Achilles, Agony and Ecstasy’ dalam delapan bagian, yang terinspirasi oleh kejadian-kejadian dari Iliad dan pahlawan Achilles. Setelah rilis ini, MANOWAR melanjutkan tur dunia selama dua tahun. Di akhir tur, masa kontrak mereka dengan Atlantic Records telah habis, sejurus kemudian mereka menandatangani kontrak dengan label Geffen Records.

Pada 1993, gitaris David Shankle meninggalkan band untuk membentuk kelompok sendiri, dan digantikan oleh Karl Logan, saat bertemu dengan Joey DeMaio selama pertemuan sesama penggemar motor besar. Pada 1994, MANOWAR merilis album kompilasi pertama mereka yang di sebut “The Hell of Steel”, sebuah album kompilasi pertama yang menuai keberhasilan besar kelompok ini. Dan pada 1996, setelah empat tahun menunggu, menghasilkan sebuah album studio baru yang disebut “Louder Than Hell”. Meskipun penjualan yang baik dan ketenaran dicapai oleh beberapa lagu seperti ‘Brothers Of Metal’, ‘Courage’ dan ‘Number One’, album ini sudah lama dikritik karena gaya pengaturanya yang sederhana. Tantangan terbesar datang dari Andre Matos, mantan penyanyi band ANGRA, yang diklaim dalam sebuah majalah, album “Louder Than Hell” begitu buruk yang bisa disebut “metal for kids” (lagu metal untuk anak-anak).Photo LineupPada 1997, MANOWAR memulai tur panjang bersamaan dengan dirilis-nya album kompilasi “Antology” melalui label Connoisseur Records, dan CD album live pertama “Hell on Wheels” melalui BMG Internasional yang berisi semua lagu MANOWAR paling populer. Tidak memiliki waktu untuk merekam album studio baru karena tur promosi yang sedang berlangsung, MANOWAR menerbitkan beberapa buku, dan juga album live kedua “Hell on Wheels – Live”, yang pertama DVD dari seri “Hell on Earth”. Pada 2002, enam tahun setelah album studio terakhir, “The Triumph of Steel”, dan jarak waktu yang begitu lama MANOWAR tidak merilis album, menimbulkan beberapa kritik. Yang pertama menggambarkan bahwa MANOWAR dalam krisis inspirasi, disebabkan oleh kurangnya ide-ide baru dan interpretasi oleh anggota mereka tentang peran dari “metalheads sejati”, Namun cukup banyak salinan disk, membuktikan bahwa penggemar MANOWAR belum melupakan pahlawan mereka. Dari semangat itulah muncul album studio berikutnya “Warriors of the World” disajikan dengan suara agak baru dalam gaya, tapi mempertahankan energi serta kekuasaan. Trek paling terkenal dari album tersebut adalah ‘Warriors of the World United’, ‘House of Death’ dan ‘Call to Arms’, di samping area Puccini ‘Nessun Dorma’, untuk menghormati para fans Italia dan dinyanyikan untuk pertama kali di sebuah konser di Milan.

Pada 2003, bassis Joey DeMaio mendirikan label rekaman sendiri, Magic Circle Music, sebuah label khusus yang diciptakan agar sesuai dengan kebutuhan MANOWAR dan band lainnya dari genre serupa. Pada 2005 MANOWAR telah menyelesaikan tur panjang dan melelahkan, kemudian MANOWAR merilis demo “King of Kings – The Ascension”. Melalui Magic Circle Music juga merilis “The Sons of Odin” dan DVD konser “The Day The Earth Shook”, “The Absolute Power”, dengan cuplikan yang diambil selama partisipasi di Earthshaker Fest 2005. Pada tahun 2007, MANOWARmerilis album “Gods of War” melalui Magic Circle Music. Pada tahun 2008 mereka membuat sebuah acara di Kavarna, Bulgaria dengan memegang rekor dunia untuk acara Heavy Metal terpanjang, 4 jam 23 menit, dengan memainkan beberapa lagu bonus dan total waktu konser adalah 5 jam. Setelah menunjukkan banyak konser di Eropa, termasuk sebuah konser yang membentang perjalanan dua malam.

Dengan dukungan fans yang begitu fanatik di seluruh dunia tercermin dalam acara live mereka. Sebagai contoh, penggemar lebih dari 40 negara melakukan perjalanan jauh hanya untuk merayakan Magic Circle Festival di Jerman. Sebagai penghormatan kepada mereka yang setia, MANOWARmerilis EP berjudul “Thunder in the Sky” dirilis pada tahun 2009, yang terdiri dari dua disc, CD pertama daftar trek biasa, CD kedua lagu ‘father’ untuk pertama kali dalam sejarah musik Heavy Metal dunia di rekam dalam lima belas bahasa.

On June 1, 2010, Classic Rock magazine interviewed drummer Scott Columbus who said he was no longer with MANOWAR  since April 2008, official statements were also uploaded on the MANOWAR website He also said that the statement made at that time was only a period of rest in 1990 and 2008 for reasons of having an illness and personal problem, but according to Scott Columbus  it was largely incorrect and made without his knowledge. Later that year, on October 15, 2010 Joey DeMaio announced on Facebook that Donnie Hamzik was officially back as a member of MANOWAR after 26 years of absence. Less than a year later on April 4, 2011, Scott Columbus died at the age of 54. The cause of death has not yet been confirmed.

On November 26, 2010, MANOWAR  released the album “Battle Hymns MMXI” which was a re-recording of their 1982 debut album, “Battle Hymns”. With the narration of Sir Christopher Lee and with the Special edition in the album featuring 4 live songs from The Battle Hymns Leg-1 Tourreleased on July 26, 2011. On July 21, 2011, MANOWAR  toured England for the first time in 16 years in November in Battle Hymns 2011 Overall tour . MANOWAR released a new studio album “The Lord of Steel”, released worldwide on June 16, 2012 exclusively on iTunes and online stores. The song ‘El Gringo’ from this album has been featured as part of the soundtrack for the film El Gringo.

On February 7, 2014, MANOWAR  re-released the album “Kings Of Metal MMXIV”, Brian Blessedagain performed the narration in the title ‘Warrior’. As in the re-recording of the album “Battle Hymns MMXI”, this album “Kings Of Metal MMXIV” in its cultivation uses modern technology. And the launch of the album was accompanied by their tour which began in Chicago, United States in 2014.

During their impressive careers, they have left traces in the Heavy Metal genre thanks to their unique combinations and expertise and distinctive songs. With unrivaled confidence, perseverance, and the courage to pursue without blinking in their own way, it can give individual courage and enthusiasm to the fans.

Rock or metal bands have the right to think they have the biggest fans, but how many of the fans adorn their bodies with tattoos and band logos?

How many will travel from the farthest corners of the planet just to see one show?

Only MANOWAR,  which has the biggest fan groups of the  Army of Immortals and Manowarriors around the world, stands beside them and celebrates important values ​​in life: Loyalty, Honor, Friendship, Brotherhood, Perseverance, Belief and Courage to be honest with oneself. Every moment of your life!Timeline

Note :
*  Manowar is the first metal band that has included sword stories & witchcraft, both lyrics and on their album covers.
* The first metal band to collaborate with Orson Welles.
* The first metal band, which recorded with an orchestra group.
 The first metal band, which designed the power of speaker and guitar sound.
 The first metal band, recorded in Dolby 5.1 and became a spokesperson for SACD (Super Audio Compact Disc).
*  Gets the nickname “The loudest band in the world” (their record has been broken on three separate occasions).
*Received many gold and platinum awards and completed various tours with an average audience of 10,000 to 50,000 seats (always sold out).
*  The first metal band, recording songs in more than 15 different languages ​​(and will continue to grow).

Logo

Leave a Reply

:)

 

 

Biografi MANOWAR

Foto Lineup

MANOWAR adalah band beraliran heavy metal yang berasal dari kota Auburn, New York, Amerika Serikat. MANOWAR didirikan oleh sang bassis Joey DeMaio dan Ross “The Boss” Friedman pada tahun 1980. Pada saat itu Joey DeMaio bekerja sebagai bass tech / piroteknik untuk band BLACK SABBATH, dan Ross Friedman sendiri mantan gitaris dari MANITOBA, THE DICTATORS, BRAIN SURGEONS, FABIENNE SHINE, SHAKIN’ STREET. Pertemuan ini dibawa kesadaran mereka bahwa mereka memiliki gagasan dan ide yang sama tentang musik rock.

Pada akhir tur dengan BLACK SABBATH, Joey DeMaio dan Ross Friedman  bertemu kembali untuk membahas pembentukan band. Setelah mereka berdua sepakat untuk membentuk sebuah band, mereka memutuskan untuk mencari vocalis. Joey DeMaio memiliki mantan teman sekolah yang bernama Eric Adams yang punya julukan “manusia dengan paru-paru kulit”, yang akan mengisi posisi vokalis. sedangkan drummer mereka diawaki oleh Carl Canedy, yang semula drummer dari band THE RODS juga seorang produser band heavy metal, OVERKILL, tahun 1985 pada debut album, “Feel The Fire”.

Kemudian MANOWAR memulai bermain musik di gigs-gigs kecil dan di berbagai klub. Beberapa bulan setelah berdirinya, MANOWAR pertama kali menulis lagu dan memulai untuk mencari kontrak awal kerjasama dengan perusahaan rekaman yang memungkinkan kelompok ini untuk menunjukkan demo mereka pada tahun 1981, sebuah demo yang dikenal sebagai “Demo 1981″. Setelah publikasi demo, Carl Canedy mengalami stres karena pikiran dan tenaga terpakai terus menerus, Carl Canedy memutuskan keluar dari band dan segera digantikan oleh Donnie Hamzik. Berkat kualitas yang sangat baik dari demo yang di tunjukkan, MANOWAR berhasil mendapatkan kontrak rekaman dengan label Liberty Records. Memahami potensi besar kelompok itu, perusahaan rekaman memberikan tekanan pada MANOWAR untuk menghasilkan sejumlah lagu dalam waktu yang singkat untuk sebuah album debut mereka.

Foto Lineup

Pada 1982, album debut ini dirilis dengan judul “Battle Hymns”. Album ini diterima dengan baik oleh pecinta musik rock dan kritikus musik, mereka terkesan oleh suara yang sangat kuat dan agresif, maupun oleh lirik dan jangkauan yang cukup tinggi dari vokal Eric Adams. Untuk beberapa lagu di album ini khususnya lagu berjudul ‘Dark Avenger’, pada saat itu MANOWAR memiliki kesempatan untuk berkolaborasi dengan aktor terkenal dan sutradara Orson Welles dalam peran naratornya. Pada album kedua “Into Glory Ride” (1983), MANOWAR terlibat dalam tur pertama mereka. Selanjutnya MANOWAR berkolaborasi dengan Ted Nugent seorang rocker aliran keras, tapi kolaborasi mereka hanya berlangsung beberapa bulan karena menurut penafsiran Joey DeMaio dan teman-temannya, Ted Nugent menganggap bahwa MANOWAR “mencuri adegan dengan hidup yang kuat serta menjadi petarung”.

MANOWAR kemudian memutuskan untuk membuat sebuah tur pendek sendiri dan semua pengaturan telah dilakukan dalam beberapa minggu oleh manajer mereka. Sejalan kemudian melalui tur pendek mereka, MANOWAR memperoleh ketenaran di Amerika Serikat dan juga mulai mendapatkan sambutan yang pertama kali dari penggemar mereka di Eropa, khususnya di Britania Raya dan di Jerman. Pada akhir rangkaian tur, Donnie Hamzik merasa tenaganya terus menerus tertekan dari berbagai acara pertunjukan, dan memutuskan untuk meninggalkan band dan digantikan oleh generasi muda yaitu Scott Columbus yang stainless steel (drummer yang biasa tidak akan bertahan dengan gaya agresif). Lalu kontrak untuk album studio “Into Glory Ride” mereka tandatangani. Namun pada 1982 MANOWAR memutuskan untuk meninggalkan Liberty Recordskarena distribusi mereka yang kurang dari album pertama mereka di benua Eropa dan menggandeng label Music for Nations.

pada 1983, MANOWAR merilis EP dengan judul “Defender”. Sebagai jalur utama lagu eponymous, MANOWAR berkolaborasi dengan sutradara Orson Welles. Abum baru mereka di terima sangat baik oleh para pecinta musik rock dan masih diperhitungkan oleh banyak kritikus musik untuk masa kedepan sebagai band terkenal dan band besar. Album baru mereka berisi beberapa fitur inovatif, baik dalam gaya dan suara, dan menyebabkan peningkatan yang besar dalam jumlah penggemar, khususnya di Britania Raya, dimana mereka merencanakan tur panjang akan tetapi dibatalkan karena masalah dalam “manajer” mereka. Untuk menebus itu, MANOWAR mengumumkan permintaan maaf atas kegagalan tur Inggris mereka, dan memutuskan untuk membuat satu album studio yang di dedikasikan untuk fans mereka di Britania Raya. Album ini dirilis pada awal 1984 dengan judul “Hail to England”, yang terekam hanya dalam waktu enam hari, menjadikan album ini menjadi salah satu album yang paling terkenal bagi pecinta musik metal tentunya.

Selanjutnya, MANOWAR mulai tur promosi yang disebut Spectacle of Might. Awalnya MANOWAR sebagai band pendukung untuk MERCYFUL FATE. Tetapi antusiasme yang ditunjukkan oleh penonton untuk MANOWAR di sepanjang jalan, panitia tur akhirnya menempatkan kelompok yang dipimpin oleh Joey DeMaio ini masuk dalam slot utama konser. Dengan respon penonton yang begitu besar, MANOWAR segera kembali ke studio rekaman dengan meninggalkan label Music For Nation, mereka menandatangani untuk label baru Ten Records. Hanya dalam waktu sepuluh bulan setelah album “Hail to England” dirilis, mereka merilis album studio “Sign of the Hammer” (1984). Album ini menyajikan perubahan dalam irama, dengan trek yang sangat teknis yang ditandai dengan kecepatan, seperti wiracerita, sebagai eponymous. Itu menjadikan keberhasilan dalam penjualan album baru yang memungkinkan band untuk memulai tur dunia selama dua tahun, dan mencatat penambahan jumlah penonton di mana-mana. Pada akhir perjalanan panjang ini, tahun 1986 MANOWAR istirahat dari berbagai aktifitas.Foto LineupPada 1987, MANOWAR lagi-lagi mendapat masalah baru dengan label mereka, kemudian mereka memutuskan untuk membuat perubahan lain dan menjalin kontrak utama dengan label Atlantic Records. Setelah perubahan label, MANOWAR mampu membawa keluar dari masalah pada tahun yang sama dan membuahkan rekor baru, album studio “Fighting the World” yang dirilis bersama dengan label baru, mampu di kelola dengan baik dalam mempromosikan dan mendistribusikan ke seluruh dunia. Melalui publikasi ini, MANOWAR membuat lompatan lebih jauh meningkatkan jumlah fans mereka di Eropa dan membuat MANOWAR menjadi salah satu band Metal yang paling banyak di gemari. Dalam album ini, bagaimanapun, adalah yang pertama menerima kritik buruk karena kurangnya orisinalitas dalam menggunakan tema mitologis.

Pada 1988, MANOWAR merilis album studio “Kings of Metal”. Lagu-lagu seperti ‘Heart of Steel’, ‘Kings of Metal’ dan ‘Hail and Kill’ menjadi lagu hit untuk para penggemar dan ditampilkan secara rutin dalam setiap konser. “Kings of Metal” adalah album dengan penjualan tertinggi MANOWAR.Meskipun sukses dalam penjualan, album ini menarik lebih banyak kritik, terutama mengacu pada lirik lagu yang berjudul ‘Pleasure Slave’ (Kesenangan budak) dan ‘Blood of the Kings’ (Darah para Raja). Lagu pertama di tujukan pada kaum wanita, sedangkan lagu yang kedua tampaknya beberapa orang menganggap sebagai penghargaan kepada kaum Nazi karena terdapat tanda garis seperti “back to the glory of Germany” (kembali ke kemuliaan Jerman). MANOWAR menyatakan beberapa kali bahwa itu hanya sebuah penghormatan kepada fans mereka di Jerman. Lambang elang dariMANOWAR itu sendiri dipandang oleh beberapa kritikus sebagai simbol Nazi, karena kesamaan mencolok elang di sampul album “Battle Hymns” dengan patung elang besar digunakan oleh Nazi pada saat demonstrasi di Nuremberg Jerman.

Namun band ini berhasil mencuri kekaguman bagi Richard Wagner (pencipta lagu Heavy Metal, tapi juga mendasar pada inovator musik modern), dan membantah beberapa pendapat kritikus. Dengan mengabaikan kritik, pada pertengahan tahun 1989, MANOWAR memulai lagi tur dunia, untuk jangka waktu sekitar tiga tahun di hampir semua negara Eropa. Selama tur itu, Ross Friedman mengumumkan pengunduran diri dan memutuskan untuk mengabdikan diri dalam sebuah proyek solo dari blues rock. Penggantinya adalah David Shankle, seorang musisi yang dipilih oleh anggota band setelah dilakukan audisi di antara sekitar 150 calon pengganti. Di tahun yang sama, Scott Columbus juga meninggalkan band dengan alasan untuk mengurus anaknya yang menderita leukemia. Scott Columbus sendiri memilih sebagai penggantinya yaitu Kenny Earl Edwards yang di juluki (Rhino).

Pada 1992, MANOWAR merilis album studio baru berjudul “The Triumph of Steel”. MANOWAR mendapatkan beberapa keberhasilan terutama ketenaran karena adanya sebuah lagu dengan durasi waktu tidak kurang dari 28:37 berjudul ‘Achilles, Agony and Ecstasy’ dalam delapan bagian, yang terinspirasi oleh kejadian-kejadian dari Iliad dan pahlawan Achilles. Setelah rilis ini, MANOWAR melanjutkan tur dunia selama dua tahun. Di akhir tur, masa kontrak mereka dengan Atlantic Records telah habis, sejurus kemudian mereka menandatangani kontrak dengan label Geffen Records.

Pada 1993, gitaris David Shankle meninggalkan band untuk membentuk kelompok sendiri, dan digantikan oleh Karl Logan, saat bertemu dengan Joey DeMaio selama pertemuan sesama penggemar motor besar. Pada 1994, MANOWAR merilis album kompilasi pertama mereka yang di sebut “The Hell of Steel”, sebuah album kompilasi pertama yang menuai keberhasilan besar kelompok ini. Dan pada 1996, setelah empat tahun menunggu, menghasilkan sebuah album studio baru yang disebut “Louder Than Hell”. Meskipun penjualan yang baik dan ketenaran dicapai oleh beberapa lagu seperti ‘Brothers Of Metal’, ‘Courage’ dan ‘Number One’, album ini sudah lama dikritik karena gaya pengaturanya yang sederhana. Tantangan terbesar datang dari Andre Matos, mantan penyanyi band ANGRA, yang diklaim dalam sebuah majalah, album “Louder Than Hell” begitu buruk yang bisa disebut “metal for kids” (lagu metal untuk anak-anak).Foto LineupPada 1997, MANOWAR memulai tur panjang bersamaan dengan dirilis-nya album kompilasi “Antology” melalui label Connoisseur Records, dan CD album live pertama “Hell on Wheels” melalui BMG Internasional yang berisi semua lagu MANOWAR paling populer. Tidak memiliki waktu untuk merekam album studio baru karena tur promosi yang sedang berlangsung, MANOWAR menerbitkan beberapa buku, dan juga album live kedua “Hell on Wheels – Live”, yang pertama DVD dari seri “Hell on Earth”. Pada 2002, enam tahun setelah album studio terakhir, “The Triumph of Steel”, dan jarak waktu yang begitu lama MANOWAR tidak merilis album, menimbulkan beberapa kritik. Yang pertama menggambarkan bahwa MANOWAR dalam krisis inspirasi, disebabkan oleh kurangnya ide-ide baru dan interpretasi oleh anggota mereka tentang peran dari “metalheads sejati”, Namun cukup banyak salinan disk, membuktikan bahwa penggemar MANOWAR belum melupakan pahlawan mereka. Dari semangat itulah muncul album studio berikutnya “Warriors of the World” disajikan dengan suara agak baru dalam gaya, tapi mempertahankan energi serta kekuasaan. Trek paling terkenal dari album tersebut adalah ‘Warriors of the World United’, ‘House of Death’ dan ‘Call to Arms’, di samping area Puccini ‘Nessun Dorma’, untuk menghormati para fans Italia dan dinyanyikan untuk pertama kali di sebuah konser di Milan.

Pada 2003, bassis Joey DeMaio mendirikan label rekaman sendiri, Magic Circle Music, sebuah label khusus yang diciptakan agar sesuai dengan kebutuhan MANOWAR dan band lainnya dari genre serupa. Pada 2005 MANOWAR telah menyelesaikan tur panjang dan melelahkan, kemudian MANOWAR merilis demo “King of Kings – The Ascension”. Melalui Magic Circle Music juga merilis “The Sons of Odin” dan DVD konser “The Day The Earth Shook”, “The Absolute Power”, dengan cuplikan yang diambil selama partisipasi di Earthshaker Fest 2005. Pada tahun 2007, MANOWARmerilis album “Gods of War” melalui Magic Circle Music. Pada tahun 2008 mereka membuat sebuah acara di Kavarna, Bulgaria dengan memegang rekor dunia untuk acara Heavy Metal terpanjang, 4 jam 23 menit, dengan memainkan beberapa lagu bonus dan total waktu konser adalah 5 jam. Setelah menunjukkan banyak konser di Eropa, termasuk sebuah konser yang membentang perjalanan dua malam.

Dengan dukungan fans yang begitu fanatik di seluruh dunia tercermin dalam acara live mereka. Sebagai contoh, penggemar lebih dari 40 negara melakukan perjalanan jauh hanya untuk merayakan Magic Circle Festival di Jerman. Sebagai penghormatan kepada mereka yang setia, MANOWARmerilis EP berjudul “Thunder in the Sky” dirilis pada tahun 2009, yang terdiri dari dua disc, CD pertama daftar trek biasa, CD kedua lagu ‘father’ untuk pertama kali dalam sejarah musik Heavy Metal dunia di rekam dalam lima belas bahasa.

Pada tanggal 1 Juni 2010, majalah Classic Rock mewawancarai drummer Scott Columbus yang mengatakan ia tidak lagi bersama MANOWAR sejak April 2008, pernyataan resmi juga diunggah di situs web MANOWAR. Dia juga mengatakan bahwa pernyataan yang dibuat pada waktu itu hanya masa istirahat pada tahun 1990 dan 2008 karena alasan mengidap suatu penyakit dan masalah pribadi, namun menurut Scott Columbus hal itu sebagian besar tidak benar dan dibuat tanpa sepengetahuan nya. Belakangan tahun itu, pada 15 Oktober 2010 Joey DeMaio mengumumkan di Facebook bahwa Donnie Hamzik secara resmi kembali menjadi anggota MANOWAR setelah 26 tahun absen. Kurang dari satu tahun kemudian pada 4 April 2011, Scott Columbus meninggal di usia 54. Penyebab kematian sampai saat ini masih belum dipastikan.

Pada 26 November 2010, MANOWAR merilis album “Battle Hymns MMXI” yang merupakan rekaman ulang dari album debut mereka tahun 1982, “Battle Hymns”. Dengan narasi dari Sir Christopher Lee dan dengan edisi Khusus dalam album menampilkan 4 lagu live dari The Battle Hymns Tour leg-1 yang dirilis pada 26 Juli 2011. Pada 21 Juli 2011, MANOWAR melakukan tur Inggris untuk pertama kalinya dalam 16 tahun pada bulan November dalam Battle Hymns 2011 Tour secara keseluruhan. MANOWAR merilis album studio baru “The Lord of Steel”, dirilis di seluruh dunia pada 16 Juni 2012 secara eksklusif di iTunes dan toko online. Lagu ‘El Gringo’ dari album ini telah ditampilkan sebagai bagian dari soundtrack untuk film El Gringo.

Pada 7 Februari 2014, MANOWAR kembali merilis album “Kings Of Metal MMXIV”, Brian Blessedkembali melakukan narasi dalam judul ‘Warrior’. Seperti dalam rekaman ulang album “Battle Hymns MMXI”, album “Kings Of Metal MMXIV” ini dalam penggarapan nya menggunakan teknologi modern. Dan dalam peluncuran album tersebut di barengi dengan tur mereka yang dimulai di Chicago, Amerika Serikat tahun 2014.

Selama karir yang mengesankan, mereka telah meninggalkan jejak di genre Heavy Metal berkat kombinasi dan keahlian yang unik serta lagu yang khas. Dengan keyakinan tak tertandingi, ketekunan, dan keberanian untuk mengejar tanpa berkedip dengan cara mereka sendiri, dapat memberikan keberanian individu dan semangat kepada para fans.

Band-band rock atau metal berhak berpendapat mereka telah memiliki penggemar terbesar, tapi berapa banyak dari fans yang menghiasi tubuh mereka dengan tato maupun logo band?

Berapa banyak yang akan melakukan perjalanan dari sudut terjauh dari planet ini hanya untuk melihat satu pertunjukan?

Hanya MANOWAR yang memiliki kelompok penggemar terbesar yaitu Army Of Immortals dan Manowarriors di seluruh dunia, berdiri di samping mereka dan merayakan nilai-nilai yang penting dalam kehidupan: Loyalitas, Kehormatan, Persahabatan, Persaudaraan, Ketekunan, Keyakinan dan Keberanian untuk jujur pada diri sendiri. Setiap saat dalam hidup Anda!Timeline

Catatan:
* Manowar adalah band metal pertama yang telah memasukkan kisah-kisah pedang & ilmu sihir, baik lirik maupun pada sampul album mereka.
* Band metal pertama yang berkolaborasi dengan Orson Welles.
* Band metal pertama, yang melakukan rekaman dengan grup orkestra.
Band metal pertama, yang merancang kekuatan suara speaker dan gitar.
Band metal pertama, merekam pada Dolby 5.1 dan menjadi juru bicara untuk SACD (Super Audio Compact Disc).
* Mendapat julukan “Band paling keras di dunia” (catatan mereka telah rusak pada tiga kesempatan terpisah).
* Menerima banyak penghargaan emas dan platinum dan menyelesaikan berbagai tur dengan jumlah penonton rata-rata 10.000 hingga 50.000 kursi (selalu terjual habis).
* Band metal pertama, merekam lagu lebih dari 15 bahasa yang berbeda (dan akan terus bertambah).

Logo

Leave a Reply

:)